20 January 2020

[ISU UMMAT] Good Vibes Festival, Pesta Maksiat Terbuka Tahunan Buat Anak Muda

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
اللهم صل على محمد وآل محمد
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه


Good Vibes Festival adalah sebuah konsert atau festival tahunan di Malaysia yang mempersembahkan pelbagai persembahan nyanyian dari artis-artis popular tanah air dan luar negara. Yang terbaru adalah pada July 2019 yang diadakan di Genting Highland. Amat menyedihkan pesta ini bukan sebarang pesta biasa bagi anak-anak muda, malah ia membuka pelbagai bentuk pintu maksiat yang lain... Namun, ia tetap berlangsung seperti biasa saban tahun. Bagi tahun ini juga, GVF2020 masih dalam perancangan untuk mengumumkan tarikh rasminya dan penjualan tiketnya. 

Namun, adakah ia akan terus kekal menjadi sebuah lembah maksiat secara terbuka bagi tahun ini juga? “Dan apa saja musibah yang menimpa kamu, maka adalah disebabkan oleh perbuatan tangan kamu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar dari dosa-dosamu,” (QS. As Syura: 30) Pelbagai situasi maksiat dapat dilihat antaranya pergaulan bebas, mabuk, seks, ramai juga yang datang bersama pasangan haram mereka sambil berpelukan, mereka juga gemar menghadirkan diri dengan berpakaian sangat seksi baik bagi perempuan mahupun lelaki dan lebih banyak lagi yang anda sendiri boleh baca dan renungkan dibawah :




 

Adakah kita akan terus berdiam diri dan membiarkan sahaja pesta yang meruntuhkan akhlak, hedonisme dan kebebasan yang melampau ini bagi anak-anak muda kita? “Dan tidak pernah (pula) Kami membinasakan kota-kota; kecuali penduduknya dalam keadaan melakukan kezaliman,” (QS. Al Qhashash: 59) Semoga Allah SWT melindungi kita. Kami telah berusaha semampu kami untuk berkongsikan situasi ini. Selebihnya, kami serahkan kepada yang berkuatkuasa untuk tindakan lanjut.


ARTIKEL INI DIBAWAKAN UNTUK ANDA OLEH IRIJAL. JOM SERTAI IRIJAL DI  :

اللهم صل على محمد وآل محمد
(Allahumma salli 'ala Muhammad wa ali Muhammad)
سُبْحَانَ اللّهِ وَ بِحَمْدِهِ ، سُبْحَانَ اللّهِ الْعَظِيمِ
(SubhanAllahi wa biHamdihi, SubhanAllahil adzim)
سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك
(Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika)

15 January 2020

Tutorial Daftar & Tebus e-Tunai Rakyat 2020

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
اللهم صل على محمد وآل محمد
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

 

Pihak kerajaan telah membuat pembentangan Belanjawan 2020 berkenaan peruntukan sebanyak RM450 juta bagi insentif e-Tunai Rakyat. Insentif tersebut telah diumumkan oleh Kementerian Kewangan di bawah Belanjawan 2020 untuk diagihkan kepada 15 juta rakyat Malaysia.

Untuk makluman, hanya terdapat tiga penyedia e-Wallet sahaja yang disahkan oleh kerajaan Malaysia bagi perlaksanaan program itu iaitu Touch n Go, Boost dan GrabPay.

Anda perlu tahu hanya sekali sahaja setiap orang dapat tebus RM30 itu dan pastikan anda memenuhi syarat. Syarat permohonan e-Tunai Rakyat adalah seperti berikut :
  • Warganegara Malaysia
  • Berumur 18 tahun dan ke atas untuk tahun 2020
  • Pendapatan adalah bawah daripada RM100,000 setahun.
Hanya gunakan salah satu aplikasi sahaja untuk tebus RM30 e-Wallet anda. Bukan ketiga-tiga aplikasi.

1. Aplikasi Touch’nGo e-Wallet 
  1. Download Touch’nGo eWallet terlebih dahulu di Appstore/Googleplay.
  2. Sahkan atau verity akaun Tonch’nGo eWallet.
  3. Claim e-kredit RM30 dan lain-lain ganjaran ekslusif bermula 15 Januari 2020.
  4. Selesai! Dah dapat belanja RM30 yang ada dalam eWallet.

2. Aplikasi e-Wallet Boost

  1. Download app Boost terlebih dahulu di appstore/googleplay
  2. Masukkan butiran yang diperlukan dan ikut arahan selanjutnya.
  3. Upgrade kepada Boost Premium.
  4. Sahkan atau verify akaun Boost.
  5. Dapatkan RM5 cashback jika anda berbelanja RM10 yang pertama.
  6. Klik “Get ready to claim e-Tunai” dan ikut arahan yang diberikan.
  7. Claim e-kredit RM30 dan lain-lain ganjaran ekslusif bermula 15 Januari 2020.

3. Aplikasi eWallet GrabPay

  1. Download app Grab terlebih dahulu appstore/googleplay.
  2. Grabpay memang ada didalam app Grab.
  3. Aktifkan GrabPay
  4. Masukkan nama dan nombor kad pengenalan (IC)
  5. Ambil gambar kad pengenalan
  6. Tekan hantar. Anda akan terima pengesahan jika semunya dihantar dengan betul
  7. Kemudian tekan dan tebus RM30 bermula 15 Januari 2020
  8. Selesai! Dah dapat belanja RM30 yang ada dalam eWallet.
Pastikan anda ikut arahan di atas untuk daftar dan tebus kredit eWallet anda.

Sumber: Maukerja.My

اللهم صل على محمد وآل محمد
(Allahumma salli 'ala Muhammad wa ali Muhammad)
سُبْحَانَ اللّهِ وَ بِحَمْدِهِ ، سُبْحَانَ اللّهِ الْعَظِيمِ
(SubhanAllahi wa biHamdihi, SubhanAllahil adzim)
سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك
(Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika)
e tunai rakyat rm30 e tunai rakyat 2020 e tunai rakyat boost e tunai rakyat check e tunai rakyat grab e tunai rakyat 2020 programme e tunai rakyat semakan e tunai rakyat app e tunai rakyat daftar how to get e tunai rakyat what is e tunai rakyat e-tunai rakyat 2020 programme e-tunai rakyat program

10 January 2020

[ISU UMMAT] SUASANA UMMAT DI SEKITAR MASJID DI HARI JUMAAT

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
اللهم صل على محمد وآل محمد
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه


Saban minggu, ummat Islam yang digelar sebagai kaum Muslimin akan menunaikan solat Jumaat. Sama seperti minggu2 lain, hari ini juga aku pergi menunaikan solat Jumaat. Namun, suasana hari ini agak berbeza dari suasana solat Jumaat aku selama ini sehingga memaksa aku untuk terus menulis artikel ini. Aku sedang otw dari kampus untuk pulang ke rumah sempena cuti semester. Perjalanan yang mengambil masa lebih kurang 2 jam ini, aku mulakan pada jam lebih kurang 11.30 cam tu dengan perancangan lebih kurang 12 lebih cam tu nak singgah mana-mana masjid yang berdekatan dalam perjalanan pulang tu sebelum masuknya waktu Zohor. Innalillah, kita rancang, Allah pun merancang. Dan ini pertama kali aku balik rumah sebelum solat Jumaat. Tibe2 aku sangkut kat jam. Aku dah cuak, sebab ye lah, seminggu hanya sekali sahaja solat Jumaat ini, bayangkan kalau terlepas hatta ada sebab yang valid sekalipun. Tapi alhamdulillah lepas abis je jam, terus aku cepat2 singgah kat one of the Masjid yang berdekatan dengan perjalanan aku tu... Cumanya aku sampai2 Imam dah hujung2 khutbah pertama.

Dan sinilah bermulanya objektif aku menulis artikel ini. Suasana yang sangat sayu, and membuatkan aku rasa sebak and nak nangis sepanjang otw nak masuk Masjid. Khatib yang menyampaikan khutbah pada ketika itu kedengaran sangat semangat dalam menyampaikan kandungan teks khutbah yang ‘dibacanya’. Tapi, apakan daya, situasi di luar Masjid terlalu menyedihkan. Bukanlah aku menulis artikel ini sebab nak mengaibkan sesiapa, tetapi sekadar satu renungan buat kita yang gemar menggelarkan diri kita sebagai da’i, adakah kita aware tentang suasana ummat ini. And sebagai seorang da’i, sejauh mana dan semaksima manakah pengorbanan kita untuk make sure Islam itu kembali tertegak dalam diri setiap Muslim pada hari ini atau sekurang2nya pun di medan dakwah dan tarbiah kita masing2. Dan aku yakin suasana ini bukan hanya berlaku di Masjid ini sahaja, hampir di semua masjid2.

Situasi 1 : Terlalu banyak adik2 sekolah rendah dan sekolah menengah sedang bermain, bergurau di luar masjid seolah telah dipekakkan telinga mereka dari speaker yang kuat yang kedengaran suara khatib. Anak2 ini se-olah2 tidak ada respect langsung terhadap kandungan yang sedang disampaikan. Cuma tertanya, di manakah parent anak2 ini? Mengapa mereka membiarkan sahaja anak2 mereka ini. Tidak terkejutlah kalau kita lihat sekarang, terlalu banyak anak2 muda yang terjebak dengan masalah2 sosial di luar sana. Di manakah peranan anda sebagai ibu bapa? Jika sekecil-kecil ketika solat Jumaat ini pun anda tidak dapat mengawal anak anda dan make sure anak anda mengamati kandungan2 nasihat dari khutbah BERSAMA-SAMA ANDA, bagaimana anda nak make sure anak anda mampu mendengar nasihat malah menghormati anda sebagai ayahnya?

Situasi 2 : Anak2 remaja yang mungkin dalam akhir belasan atau awal 20an seperti aku. Sedang merokok, hisap vape dan sebagainya ketika khatib sedang berkhutbah dan betul2 di sekitar Masjid. Ya Allah, aku rasa malu dan sedih sangat, kerana melihat mereka inilah yang dikatakan akan membentuk sebuah masyarakat di masa akan datang. Mereka inilah yang akan memegang tonggak kepimpinan di masa akan datang. Namun, adakah dengan adab yang seperti ini? Dah penat pak mufti mengeluarkan hukum merokok itu haram, namun tanpa segan silu mereka berani melakukannya di sekitar Masjid apatah lagi ketika khatib sedang berkhutbah. Sedangkan ada sebuah hadis yang sangat familiar dalam telinga kita semua dari sahabat Abu Hurairah RA, bahawa Nabi SAW bersabda maksudnya: “Jika kamu berkata kepada sahabatmu pada hari Jumaat: Diam dan ketika itu imam sedang berkhutbah, maka sesungguhnya kamu lagha (melakukan perkara yang sia-sia).” (Riwayat al-Bukhari)

Bayangkanlah, jika hanya mengatakan diam sahaja telah dianggap sebagai satu perkara yang “lagha”, apatah lagi jika ketika itulah kita sibuk bergurau, lepak, makan, main fon, hisap rokok dan macam2 lagi tabiat yang memang kita sendiri pun pening tak tahu nak cakap cam ne dah. Apakah hati kita sudah menjadi terlalu keras ? Benar, pasti ada yang akan mengatakan “ala, aku datang ni pun kira dah bersyukur lah, ramai kat luar sana solat Jumaat tu apa pun xtahu, and ponteng solat Jumaat sesuka hati mak bapak diorg, bersyukur lah aku still datang ni hah”. Satu sahaja ingin aku kongsikan disini, “Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya.” [Al-Baqarah: 208]. Janganlah kita mengambil separuh dan membuang separuh. Jika benar kita ingin mengikutinya, ikut dan respectlah. Kita mampu mengubahnya.

Situasi 3 : Urusan jual beli yang tetap berterusan walaupun sedang khutbah. Aku pelik and confuse dengan mak cik2 yang menjual kat sekitar masjid tersebut, macam tidak bersalah dan rasa berdosa kerana pembelinya pula adalah ramai jemaah lelaki. Allahu. Sebelum ini aku pernah mendengar perkongsian dari Ustazah Asma’ dalam salah satu ceramahnya yang kecewa dalam suasana di sebuah kedai makan ketika khutbah namun terdapat beberapa kumpulan jemaah lelaki sedang berkumpul lepak dan makan, tuan kedainya pula selamba jer serve tanpa rasa segan dan serba salah, saya doakan semoga Allah mengampuni peniaga2 ini sebab secara tidak langsung kita telah pun bersubahat dalam menggalakkan jemaah lelaki tadi untuk tidak mendengar khutbah apatah lagi makan tanpa rasa bersalah. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Apabila dikumandangkan seruan mengerjakan solat Jumaat, maka bersegeralah kamu pergi (ke masjid) untuk mengingati Allah dan tinggalkanlah jual beli; yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan carilah dari limpah kurnia Allah, serta ingatlah akan Allah SWT banyak-banyak supaya kamu berjaya.” (Surah al-Jum’ah, ayat 9)

Sekali lagi, niat aku menulis artikel ini bukanlah untuk mengaibkan sesiapa pun dan aku juga mohon maaf yang aku hanya mampu menegur melalui artikel seperti ini. Ia juga bertujuan sekadar satu renungan buat diri ini sendiri dan jemaah2 yang telah pun berada di dalam Masjid lebih awal saban minggu hari Jumaat Alhamdulillah sampai Masjid awal, duduk dalam Masjid, dengar khutbah, namun kita tidak langsung mengambil tahu tentang suasana di luar masjid yang sedang nazak dengan kejahilan. Mungkin kita sudah terlalu selesa dengan Islam kita yang sekarang sehingga kita sanggup mengabaikan saudara se-Islam kita. Kita rasa kita dah okay, so biarlah orang lain. Sejauh mana kita telah berdakwah dan mengajak kawan2 kita, keluarga kita kepada Islam. Atau hanya kita sahaja yang menikmati Islam ini sorang2, betapa egonya diri kita, Na’uzubillah. Astaghfirullah al azim. Ya Allah ampuni kami Ya Allah.


اللهم صل على محمد وآل محمد
(Allahumma salli 'ala Muhammad wa ali Muhammad)
سُبْحَانَ اللّهِ وَ بِحَمْدِهِ ، سُبْحَانَ اللّهِ الْعَظِيمِ
(SubhanAllahi wa biHamdihi, SubhanAllahil adzim)
سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك
(Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika)